Keseriusan masyarakat Malaysia dan didukung oleh pemerintahnya yang terus menerus membuahkan hasil yang nyata dengan menciptakan kambing ras Jamnapari King (versi Malaysia), “mungkin” dengan maksud menghilangkan identitas kambing-kambing yang berawal datangnya dari Indonesia (malu kalo datang dari Indon, mereka juga tidak menggunakan istilah PE ras Kaligesing ataupun Senduro). Tapi bagaimanapun juga kita harus mengacungkan jempol buat masyarakat Malaysia.

Berkurangnya permintaan kambing dari Indonesia mulai dirasakan oleh eksportir, informasi yang didapat, masih kosongnya (cukup lama) kandang-kandang besar eksportir (kambing-kambing PE berkelas yang didatangkan dari pulau Jawa) di Sumut, sebagai tempat karantina sementara sebelum diberangkatkan dari pelabuhan Tanjung Balai-Asahan, Sumut ke Malaysia disebabkan sudah banyaknya peternak-peternak di Malaysia mengembangkan kambing tersebut untuk kebutuhan di dalam negerinya. Kita hanya bertanya di dalam hati masing-masing, mau diapakan aset bangsa ini!!??? Thanks.

Dibawah ini adalah kutipannya :

Eksperimen berterusan selama 11 tahun oleh sebuah ladang ternakan, United Falco Sdn. Bhd. untuk menghasilkan baka kambing Jamnapari terbesar mula membuahkan hasil apabila seekor penjantan miliknya yang berusia tiga tahun sudah mencapai berat badan 120 kilogram (kg).

Pemerhatian Utusan Malaysia mendapati susuk badan kambing yang diberi nama Jamnapari King itu umpama seekor anak lembu dengan ketinggian satu meter dan panjang badannya pula mencecah dua meter.

Pengarah Eksekutif United Falco, Mohd. Fauzi Daud berkata, pihaknya amat berbangga dengan baka Jamnapari King kerana ia dihasilkan melalui proses pembiakan secara semula jadi tanpa membabitkan permanian beradas mahupun pemindahan embrio.

Katanya, berat badan seekor Jamnapari King yang berusia tiga tahun boleh mencecah 120kg berbanding baka Jamnapari biasa yang hanya mempunyai purata berat badan 50kg.

“Sebanyak 120 ekor penjantan baka Jamnapari King telah dibiakkan di ladang kami di Lenggeng, Negeri Sembilan dan ia dibuka untuk jualan kepada pihak yang berminat,” katanya kepada Utusan Malaysia pada Pameran Pertanian, Hortikultur dan Agro Pelancongan Malaysia (MAHA) 2008 di sini hari ini.

Katanya, sebanyak empat pakej telah diperkenalkan dan setiap satunya berharga RM11,500, RM20,000, RM50,000 dan RM100,000.

Sumber : http://www.utusan.com.my/utusan/ ; http://surecoblog.blogspot.com/2009/08/